Pages

Thursday, October 4, 2012

Pernikahan Tradisional Yahudi

Pernikahan tradisional Yahudi dipenuh ritual yang bermakna, melambangkan keindahan hubungan suami dan istri, serta kewajiban mereka satu sama lain dan kepada orang-orang Yahudi.
Panduan berikut menjelaskan keindahan dan sukacita dari tradisi pernikahan Yahudi.
Hari Pernikahan

Para hari pernikahan, hari terindah dan paling suci dari kehidupan seseorang. Hari ini dianggap sebagai Yom Kippur pribadi untuk Chatan (mempelai  laki-laki) dan kallah (pengantin wanita), untuk hari ini semua kesalahan masa lalu mereka diampuni karena mereka bergabung menjadi jiwa, baru yang lengkap.
Seperti pada Yom Kippur, baik Chatan dan kallah (dalam hal ini, dari subuh sampai setelah selesainya upacara pernikahan).  pada upacara tersebut, Chatan yang memakai Kittel, jubah putih tradisional yang dikenakan pada saat Yom Kippur.
[Sefardim tidak memiliki kebiasaan untuk berpuasa dan memakai Kittel.]
Kabbalat Panim

Ini adalah adat untuk Chatan dan kallah tidak melihat satu sama lain selama satu minggu sebelum pernikahan. Hal ini meningkatkan antisipasi dan kegembiraan acara. Oleh karena itu, sebelum upacara pernikahan, Chatan dan kallah menyambut tamu terpisah. Ini disebut "Kabbalat Panim."
Mengibaratkan tradisi Yahudi pasangan untuk Ratu dan Raja. The kallah akan duduk di atas "takhta" untuk menerima tamunya, sementara Chatan ini dikelilingi oleh tamu yang menyanyi dan bersulang dia.
Pada saat ini ada tradisi Ashkenazi untuk ibu dari pengantin wanita dan ibu dari pengantin laki-laki untuk berdiri bersama-sama dan memecahkan piring. Alasannya adalah untuk menunjukkan keseriusan komitmen - seperti piring tidak pernah dapat sepenuhnya diperbaiki, demikian juga hubungan yang rusak tidak dapat sepenuhnya diperbaiki.
Badeken

Selanjutnya muncul badeken, kerudung bagi kallah oleh Chatan tersebut. Jilbab melambangkan gagasan kesopanan dan menyampaikan pelajaran bahwa penampilan fisik namun menarik mungkin, jiwa dan karakter adalah hal yang terpenting. Hal ini mengingatkan Ribkha menutupi wajahnya sebelum menikah Ishak (Kejadian 29.).
Kebiasaan Ashkenazi adalah bahwa Chatan, ditemani oleh keluarga dan teman-teman, hasil untuk tempat kallah duduk dan menempatkan jilbab menutupi wajahnya. Ini menandakan komitmen pengantin pria untuk pakaian dan melindungi istrinya.
Chuppah - TUDUNG BARU. KEKUDUSAN
 
Upacara pernikahan berlangsung di bawah chuppah (kanopi), simbol dari rumah bahwa pasangan baru akan membangun bersama-sama. Hal ini terbuka pada semua sisi, sama seperti Abraham dan Sarah memiliki tenda mereka membuka semua sisi untuk menyambut orang-orang dengan keramahan  tanpa syarat.
Kebiasaan Ashkenazi adalah memiliki upacara chuppah luar di bawah bintang-bintang, sebagai tanda berkat yang diberikan oleh Allah kepada Abraham, bahwa anak-anaknya akan menjadi "seperti bintang di langit" (Kejadian 15:5). Sefardim umumnya memiliki ruangan chuppah.
Kebiasaan Ashkenazi adalah bahwa Chatan dan kallah tidak memakai perhiasan saat ada di bawah chuppah (kanopi pernikahan). Komitmen bersama mereka didasarkan pada siapa mereka sebagai manusia, bukan pada setiap harta benda.
The kallah mengikuti Chatan, dan keduanya biasanya diantar ke chuppah dengan set masing-masing orang tua.
Di bawah chuppah, kebiasaan Ashkenazi adalah bahwa kallah melingkari Chatan tujuh kali. Sama seperti dunia dibangun dalam tujuh hari, kallah adalah kiasan membangun dinding dunia baru pasangan itu bersama-sama. Angka tujuh juga melambangkan keutuhan dan kelengkapan bahwa mereka tidak dapat terpisah.
The kallah kemudian mengendap di kanan sisi Chatan itu.
[Pada titik ini, kebiasaan Sefardic adalah bahwa Chatan tersebut mengatakan She'hecheyanu berkah atas tallit baru, dan memiliki diingat bahwa berkat juga terjadi di pernikahan. Tallit tersebut kemudian dipegang oleh empat pemuda di atas kepala Chatan dan kallah.]
Berkah pertunangan (Kiddushin)
CUP OF WINE . KEMANISAN DAN CINTA 

Dua cangkir anggur yang digunakan dalam upacara pernikahan. Cangkir pertama menyertai berkat pertunangannya, dibacakan oleh rabi tersebut. Setelah ini dibacakan, beberapa minuman dari cangkir.
Anggur, simbol sukacita dalam tradisi Yahudi, dikaitkan dengan Kiddush, doa pengudusan dibacakan pada Sabat dan festival. Pernikahan, disebut Kiddushin, adalah pengudusan pria dan wanita sama lain.


Pemberian Ring - EVERLASTING LOVE, LOYALTY (KESETIAAN)

Dalam hukum Yahudi, pernikahan menjadi resmi ketika Chatan memberikan sesuatu yg berharga ke kallah. Hal ini secara tradisional dilakukan dengan sebuah cincin. Cincin harus terbuat dari emas polos, tanpa cacat atau ornamen (batu misalnya) - seperti diharapkan bahwa pernikahan akan menjadi salah satu dari keindahan sederhana.
Chatan sekarang mengambil cincin kawin di tangannya, dan dalam pandangan yang jelas dari dua orang saksi, menyatakan kepada kallah, "Sesungguhnya, engkau ditunangkan kepada saya dengan cincin ini, menurut hukum Musa dan Israel." Ia kemudian menempatkan cincin di jari telunjuk tangan kanan pengantin wanita. Menurut hukum Yahudi, ini adalah momen sentral dari upacara pernikahan, dan pada saat ini pasangan sepenuhnya menikah.
Jika kallah juga ingin memberikan cincin ke Chatan, ini hanya dilakukan setelah itu, tidak berada di bawah chuppah tersebut. Hal ini untuk mencegah kebingungan untuk apa yang merupakan perkawinan yang sebenarnya, seperti yang ditentukan oleh Taurat.
Ketubah (Kontrak Perkawinan)

Sekarang datang pembacaan ketubah (kontrak pernikahan) dalam teks bahasa Aram yang asli. Ketubah menguraikan tanggung jawab berbagai Chatan ini - untuk memberikan istrinya dengan makanan, tempat tinggal dan pakaian, dan menjadi memperhatikan kebutuhan emosionalnya. Melindungi hak-hak seorang istri Yahudi sangat penting bahwa pernikahan tidak boleh solemnized sampai kontrak telah selesai.
Dokumen ini ditandatangani oleh dua orang saksi, dan memiliki berdiri dari perjanjian yang mengikat secara hukum. Ketubah adalah milik kallah dan dia harus memiliki akses ke sana sepanjang pernikahan mereka. Hal ini sering ditulis di tengah-tengah karya seni yang indah, yang akan dibingkai dan dipajang di rumah.
Pembacaan ketubah bertindak sebagai istirahat antara bagian pertama dari upacara - Kiddushin("pertunangan"), dan bagian akhir - Nissuin ("pernikahan").    
SHEVA B’RACHOT - 7 BERKAT , UCAPAN SYUKUR DAN SYAFAAT UNTUK BANGSA

Tujuh Berkat ( Sheva Brachot ) kini dibacakan atas gelas anggur kedua. Tema ini berkat menghubungkan Chatan dan kallah iman kita kepada Tuhan sebagai Pencipta dunia, pemberi sukacita dan cinta, dan Penebus utama rakyat kita.
Berkat ini dibacakan oleh rabi atau orang lain bahwa keluarga ingin menghormati.
Pada akhir dari tujuh berkat, yang Chatan dan kallah lagi minum anggur.
Memecahkan  Glass

Gelas kini ditempatkan di lantai, dan Chatan yang menghancurkan itu dengan kakinya. Ini berfungsi sebagai ungkapan kesedihan pada penghancuran Bait Suci di Yerusalem, dan mengidentifikasi pasangan dengan tujuan spiritual dan nasional bangsa Yahudi. Seorang Yahudi, bahkan pada saat sukacita terbesar, adalah sadar perintah Pemazmur untuk "mengatur Yerusalem atas sukacita tertinggi baginya."
Dalam kebahagiaan, beberapa menjelaskan bahwa ini adalah terakhir kali pengantin pria sampai ke "meletakkan kaki ke bawah."
(Di Israel, kebiasaan Ashkenazi adalah bahwa kacanya pecah sebelumnya, sebelum pembacaan ketubah yang Sefardim selalu memecahkan kaca di akhir upacara, bahkan di Israel..)
Ini menandai akhir upacara. Dengan teriakan "Mazel Tov," kata Chatan dan kallah kemudian diberi sambutan antusias dari para tamu saat mereka meninggalkan chuppah bersama-sama.
Yichud - ALONE TOGETHER . KEINTIMAN

Pasangan itu kemudian diantar ke "kamar yichud" dan dibiarkan selama beberapa menit.Saat-saat pengasingan menandakan status baru mereka hidup bersama sebagai suami dan istri.
Sejak pasangan telah berpuasa sejak pagi, pada saat ini mereka juga akan memiliki sesuatu untuk dimakan.
[Sefardim tidak memiliki kebiasaan ruang yichud, sedangkan Chatan dan kallah segera melanjutkan ke aula pernikahan setelah upacara chuppah.]
The Meal Ajar (seudah)

Ini adalah mitzvah untuk para tamu untuk membawa Simcha (joy) ke Chatan dan kallah pada hari pernikahan mereka. Ada banyak musik dan menari sebagai tamu merayakan dengan pasangan baru, beberapa tamu menghibur dengan prestasi juggling dan akrobat.
Setelah makan, Birkat Hamazon (Grace Setelah Makan) dibacakan, dan Brachot Sheva akan diulang.
Selama seminggu setelah pernikahan, itu adalah adat untuk teman-teman dan kerabat untuk menjadi tuan rumah makan meriah untuk menghormati Chatan dan kallah. Ini disebut minggu Sheva Brachot, mengacu pada berkah tersebut pada akhir dari masing-masing makanan meriah.
Jika kedua pengantin yang menikah untuk kedua kalinya, sheva brachot dibacakan hanya pada malam pernikahan. The Bracha lalu, Asher Bara, dapat dibacakan selama tiga hari.

No comments:

Post a Comment